Archive for April, 2008

Posting dari hengpon

Posted: April 20, 2008 in a little of me

Hmm, ternyata bisa juga yah posting WP pake opera di hape nokieu…
Jadi tambah cinta sama hapeku ini 😀 . Dulu beli ini buat melampiaskan kebutuhan memotret diri sendiri 😀 , tapi ternyata bisa buat donlot imel, yman, browsing, ngeblog(yg baru aku sadari :p ), waa… Tapi kok ya baru tau sekarang… *masi tetep aja katro 😀 *

Advertisements

Ternyata jangan-jangan…

Posted: April 18, 2008 in worklife

Di kantor ada istilah di-Duri-kan. Itu berarti orang yang ketiban rejeki harus menempuh business trip di daerah Duri, Riau yang notabene jauh dari keramaian dunia 😀 . Menurut cerita yang dikisahkan oleh korban pen-Duri-an, satuan waktu yang berjalan disana jauh lebih lambat dari satuan waktu yang berjalan di Jakarta (jadi inget teori relativitas :p ), belum lagi masalah mobilitas yang bener-bener terbatas karena hanya bergantung pada tebengan yang terbatas pula, temen-temen yang jauh, sama satu lagi masalah krusial: makanan. Kabarnya, Duri dimonopoli oleh franchise warung masakan padang, dimana saja dan kapan saja, kalo laper, pilihannya masakan padang 😀 . Buat korban yang lidahnya asli Jawa, betapa menyiksanya harus makan nasi padang 3x sehari selama batas waktu business trip (yang kebanyakan sering diperpanjang) 😀 . Kesimpulannya: di-Duri-kan hampir sama dengan di-asing-kan 😀 .

Ternyata, ini gak cuma berlaku buat kami. Kemarin siang, di dalem lift ada 2 orang ekspatriat yang lagi seru ngobrol. Secara itu di dalem elevator gitu ya, mereka ngobrol berdua, yang denger orang sekampung 😀 . Yang satu cerita kalo dia barusan dipindah ke Indonesia, dan ternyata si ekspat satunya pamer kalo summer ini dia mau ditransfer ke Dallas… Si ekspat yang baru dipindah ke Indo langsung komen “Waaa, enak banget dong dibalikin ke US” – yah, kurang lebih translate-annya gitu lah 😀 . Brarti… Kalo di analogikan sama istilah kami yang di-Durikan, jangan-jangan mereka lagi di-Indonesia-kan 😀

Doain Ya

Posted: April 15, 2008 in a little of me

Obrolan sama seorang temen beberapa hari yang lalu…

Antie : Wah, kapan nikahnya nih Non?
Aristia : Hmm… Doain aja ya…
Antie : Waaa, hebat! Dah nemu calonnya ya? *secara aku dan dia agak kurang beruntung urusan percintaan, xixixi*
Aristia : Hehe… *blm mau jawab*
Antie : Wah dah nemu calon nih Bu? *Tanya lagi, masi terkagum-kagum*
Aristia : Hehehe, doain aja segera ketemu calonnya…
Antie : OoooOOooOOoo… *manggutmanggut*

Yah, emang bener, jawaban paling diplomatis untuk pertanyaan sejenis adalah “doain aja“… :D. Makasih buat pencerahannya ya Aristia 🙂