Archive for the ‘cerita yang aneh’ Category

Like Monalisa

Posted: April 7, 2009 in cerita yang aneh

Jujur, tanpa rekayasa, tanpa muslihat, dan tanpa paksaan…

Seorang bapak (kebetulan punya hobi melukis), bilang kalo aku…

Seperti Monalisa…

Hiyaaaaa, *jingkrak-jingkrak ūüėÄ

Advertisements

Waktu kecil, cita2ku pengen jadi pramugari. Pokoknya, di mataku profesi pramugari itu cool banget. Kenapa enggak? Nama profesinya aja udah terdengar keren “pra-mu-ga-ri”. Secara “image” pun, seorang pramugari terasosiasi dengan cantik, anggun, ramah, feminin, dan bisa keliling dunia. Menurutku, profesi pramugari itu kayak impian punya kehidupan kayak barbie, every girl’s obsession…

Tapi apa daya, begitu beranjak dewasa, ternyata cita-cita masa kecilku itu terhempas begitu saja hanya karena 1 hal yang harus dimiliki oleh seorang pramugari: “Tinggi badan minimum 165cm”. Ohmigod,persyaratan yang diskriminatif sekali… Sementara pertumbuhan ketinggian badanku terhenti di 155cm… Bukan, 152cm… Ehm, ok, 150cm :D.

Lama-lama, impian masa kecilku itu terpendam karena aku bergelut di bidang engineering.Pada suatu kesempatan, aku harus pergi naek pesawat terbang. Meskipun impian itu udah lama terpendam, waktu di bandara ngeliat mbak-mbak pramugari bersliweran bak peragawati, tetep bikin aku iri.Tapi, pada akhirnya aku bener-bener bisa mengikhlaskan impian masa kecilku itu tetap menjadi impian.Kenapa?

Karena syarat tinggi badan minimum itu bukan syarat yang omong kosong belaka
bukan pula syarat yang dibuat-buat untuk mendukung seleksi alam
tapi…
memang butuh orang-orang dengan tinggi minimum 165 cm untuk bisa menutup kabin di atas tempat duduk penumpang tanpa susah payah berjinjit seperti yang dilakukan oleh orang dengan tinggi 150cm…

aku dan ‘ayah’

Posted: March 22, 2007 in cerita yang aneh

Suatu malam di minimarket Indomaret Dharmahusada:

Ayah: Mas, dia (nunjuk ke aku) keliatan kayak anakku gak sih?
Mas2¬†Pegawai¬†Indomaret¬†:¬†(tampang bengong, bingung mau jawab antara ya dan tidak. Mo dijawab enggak itu kok ya yang nanya customer, tapi¬†kalo¬†dijawab¬†iya¬†kok¬†ya¬†gak¬†ada¬†mirip2nya)¬†Mmmmm….¬†mirip¬†gak¬†ya?¬†(masih bengong, dan celingak-celinguk kebingungan). Nggak sih pak…. (langsung memalingkan muka, malu kali yee)
Ayah¬†:¬†Pancene¬†dudu¬†anakku¬†(Ind. “Memang bukan anakku”)
Aku¬†:¬†Hiks,¬†aku¬†gak¬†diakui¬†sama¬†ayahku¬†dewe…¬†ūüė¶
Ayah&Aku : Bwahahahahaha

Udah gitu, pas di kasir, mbak kasirnya pengen mengakrabkan diri dengan mencoba mengobrol dengan customernya. Dia nanya ke ayah gini: “Kerja di mana pak?”, eh, pas giliran aku yang ditanyain, mbaknya nanya gini : “Kuliah dimana Mbak?” Hwahahaha… Di jalan ayah langsung protes, “Gak fair, gak fair!!! Masak kalo aku ditanyain kerja dimana, kamu ditanyain kuliah dimana????” ūüėÄ Sabar ya ayah….

suit, suit…

Posted: February 27, 2007 in cerita yang aneh

Peristiwa ini terjadi beberapa hari yang lalu di minggu pagi yang cerah… Ceritanya, aku dan Kiky -adek kosku- lagi jadi staf Departemen Luar Negeri Blok M-GL38 bagian Pengadaan Sarapan. Maka berboncenganlah kami berdua diatas motor Suzuki Smashnya Kiky yang warnanya orange itu. Rencananya, habis beli sarapan, sekalian jalan ke Mulyosari nyari kertas buat bahan maket Kiky sama ngambil duit di ATM Bank Niaga.

Mission 1 – Beli sarapan : lancar, mission accomplished

Mission 2 – Beli kertas : gagal, tokonya tutup, mission failed

Mission 3 – ke Bank : berhasil, mission completed

Kelar njalanin mission possible, kita berdua langsung cabut balik ke kosan. Pas nunggu antrian kendaraan yang mao puter balik, dari seberang jalan ada mobil pickup bertenda yang biasanya dipake promosi sama dealer sepeda motor. Nah, gara2 mobil ini didesain buat promosi, makanya dipasang speaker gede yang suaranya bisa didenger sampe radius bermeter2.

Tiba-tiba si ‘penyiar mobil promosi’ yang kurang kerjaan itu bilang gini (pake loudspeaker looh):

Cintaaaa… yang pake smash oranye….

Dhieng… Sensorku langsung ngasi sinyal kalo yang dimaksud sama orang sempel itu adalah dua cewek manis ini ūüėÄ . Dan Kiky baru nyadar beberapa detik kemudian:

Loh, motorku orange ya?¬† *hehehe, capek deeh ky ūüėÄ *

Udah deh, abis puter balik, kita berdua akhirnya nduluin dan jalan didepan mobil itu, dan ternyata itu keputusan yang samasekali tidak tepat saudara2 sekalian! Dari belakang, si ‘penyiar-gendeng-nan-sempel’ itu terus aja cuap2 ngomongin kita, dan catet-pake loudspeaker!!, sepanjang jalan mulyosari

Duuuh… malunya itu loh… sampe diliatin orang2 di jalan….

Quotes of the day:

Watchout for ‘sempel-man’ on the street!!

Namaku bukan Umi, tau!!

Posted: February 22, 2007 in cerita yang aneh

Jadi inget sebuah cerita aneh yang terjadi beberapa taun lalu *sumprit, ini kisah yang udah menurunkan harkat dan martabatku >.<*

Gini ceritanya….

Suatu malam di rumah ortuku (secara ini di komplek perumahan Pepelegi Indah Waru Sidoarjo Damai Permai Sentausa, jam 9 malem dah mulai sepi…) , aku udah tergeletak di kasur mulai jam 10 malem. Lagi mau brangkat ke dunia maya, tiba2 aku kebangun ama ringtone Hape 3315ku, sumpe de, suaranya cempreng banget dan membahana ditengah sepinya malam…

Antie : (oahm…) Halo?

Penelpon Tak Dikenal (PTD) : tuut…. tuuut… tuuuut….

Antie : Sialan lo, dimatiin!!!

Lalu kucoba untuk menidurkan mataku lagi…. lagi…. dan lagi…. Tiba-tiba….

Tet terererereret tet terereret…. (ini ada melodinya lo, intronya linkin park-a place for my head- coba bayangin sambil merem dengan ketukan 4/4, kebayang kan? :))

Antie : Duh, bunyi lagi, sapa sih? (Di layar hp keluar nomor asing lagi….) Halo?

Penelpon Iseng (PI) : tuuut… tuuut… tuut….

Antie : Siaul!!! Sapa sih iseng banget…. (Masio ngefan, tapi yo gak ngono rek!!!)

Akhirnya aku gondok, hapenya kumatiin aja biar bisa tidur dengan tenang hingga fajar menjelang….

(more…)